Malam Absurd Bersama Golden Retriever

Tepat 68 tahun setelah Soekarno & Hatta “diculik” ke Rengasdengklok untuk perundingan proklamasi kemerdekaan RI, saya mengalami malam yang cukup absurd. Ya 16 Agustus 2013, sekitar jam 10an. Ceritanya saya pulang ke kost naik motor. Sampai di kost buka pagar, memapah motor masuk buat di parkir ke dalam. Motor pun saya papah dengan santai dan perasaan nothing to lose. Lalu tiba-tiba ada semacam suara dari belakang. Awalnya saya kira itu bunyi dari bumper belakang atau bagian motor lainnya, dan dengan santainya saya pun menoleh ke belakang dan WHAT THE HELL !!! ada anjing gede (gede banget !!!!), hitam, sambil ngejulurin lindah panjangnya ngikutin dari belakang ๐Ÿ˜ฏ

Tetap stay cool tentunya sambil markirin motor di space terdekat, sementara si anjing muter-muter gak jelas di parkiran. Saya pun jalan pelan menjauh pura-pura nggak lihat apa-apa dan SHIIIIT !!!!!! terdengar lagi suara kayak tadi, ternyata dia ngikutin lagi. Woaah ngeri oi haha, saking kaget+panik nya saya mrongos aja langsung masuk kamar anak bapak kost (si Abi) yang kebetulan kebuka pintunya. Kebetulan ada 2 lagi anak kost di dalam.

Untungnya si anjing gak nyusul juga ke dalam kamar , bisa berabe urusannya kalo iya ๐Ÿ˜€ . Tapi parahnya malah masuk rumah bapak kost ๐Ÿ˜• alamaaaaaaakkk !! kebetulan yang ada di rumah saat itu cuma si Abi dan Om nya yang lumayan bertampang garang. Tapi sayang tampang garang si Om gak sesuai ekspektasi , beliau malah kabur masuk ruang tengah dan langsung ngunci pintu, ahh payaaah kau om ๐Ÿ˜กย  Sementara itu si anjing diperkirakan ada disekitar area dapur & sumur (yang gelap / lampunya gak nyala).

Parahnya anak-anak kost pada bencong semua, gak ada yang berani mendekat, termasuk saya sih ๐Ÿ˜› hehehe. Ya, gimana lagi, gede sangar coiii… anjingnya. Baiklah preambul dulu tentang anjingnya, kasihan juga dia kan tokoh utamnya di cerita ini. Sebelum diikutin sebenarnya saya sudah melihat anjing ini di jalan pulang sekitar 100m dari kos. Asyik bercengkrama dengan anjing lain berwarna putih. Gak nyangka dia malah ngikutin saya, padahal mereka sebelumnya terlihat sangat bahagia bermain bersama.. oh cinta.. halah.. :mrgreen: Pokoknya kenapa dia bisa ngikutin? itu yang jadi pertanyaan. Berperawakan besar, hitam, lidah panjang terjuntai dan tidak menggonggong. Yang terakhir itu yang bikin saya agak parno sedikit, jangan-jangan anjing gila. Tapi dilihat dari fisiknya, anjing tsb jelas bukan anjing tengil yang suka berkeliaran. Saya yang awam tentang dunia peranjingan ini saja cukup bisa menebak ini anjing mahal nih.

Oke, skip dulu preambulnya. Kita ke scene berikut yang kelanjutannya masih tertahan tadi. Ada anjing berkeliaran di dalam rumah gak keren juga. Bisa-bisa ntar digrepe-grepe waktu tidur ๐Ÿ˜ ,sama anjing jantan lagi hiiii… sorry njing saya bukan homo-zoophilia. Akhirnya pahlawan pun datang, well not really pahlawan sih. Hmm maksudnya Pak Ankrek, yang dagang angkringan di depan kost pun datang membantu dengan modal sapu & senter low-batt. Grasak sana sini, maklum gelap gak ada lampu & si anjing juga gak cukup responsif, akhirnnya ketemu juga dia. Haha disini yang lucu. Anjingnyaย  ketemu, keluar dengan lari santai & pastinya bikin kaget (lagi) :mrgreen: .Anak-anak kostย  termasuk Pak Ankrek yang ada di TKP pada terbirit-birit semua hahhaha, persis kayak bencing diburu satpol PP ๐Ÿ˜† ada yang berhamburan naik ke lantai 2 (termasuk saya :P), ada yang lari ke arah dapur malah buntu ๐Ÿ˜† pintu kekunci semua. Untungnya si anjing gak agresif, tapi sayangnya dia gak berhenti bikin susah :). Padahal udah lari ngarah ke pintu keluar tapi malah balik lagi ke dalam. Kali ini ngadem di kamar mandi pojok yang jarang dipake, yang ini juga gelap gak ada lampunya.

6732

image by gundogs.be

Singkat cerita Bapak kost datang lalu dipanggillah tetangga yang katanya akrab/pecinta anjing, jadi mirip adegan manggil ustadz buat nanganin orang yang kerasukan. “kalo gak kuat lambaikan tangan ke kamera” (ok ini gak ada hehehe :D), tapi ya prosesi narik anjing keluar jadi mirip nanganin kasus kerasukan, harus dibujuk-bujuk dulu, dibaik-baikin, gak bisa kalo main paksa aja, dan itu makan waktu juga.

Akhirnya thanks to Bapak pecinta anjing tadi. Si doggy hitam ini mau juga keluar walau harus diseret-seret juga dikit. kalo dipangku mah gak kuat, berat banget. Oh ya ketauan juga, si anjing ini jenisnya Golden Retriever (lumayan familiar sih namnya, tapi saya gak begitu tau), kemungkinan besar lagi stress, makanya bertingkah gak menentu. Anjing terlatih ini sebenarnya, temperamen relatif terkontrol juga walau lagi galau stress. Tapi perawakannya yang bikin bergidik, kalo sejenis puppy kecil gitu mah santai aja. Apalagi anak-anak kost gak ada yang pecinta anjing, jadi pada ciut semua ๐Ÿ˜€

Entah anjing siapa itu yang lepas, kalo dijual pasti mahal tuh.

Terima kasih Black Golden telah membuat malam hambar saya jadi sedikit berwarna :mrgreen:.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s